Mak janda kuat main

Datin menyambung lagi, “Apakah kita mahu mempertahankan fesyen-fesyen itu ketika wanita-wanita Arab telah pun membukanya? Jangan biarkan kita menjadi alat pemuas nafsu lelaki semata-mata dengan merelakan diri untuk dipoligami…pertahankan hak kita.

mak janda kuat main-35

Dengan teks ucapan yang disiapkan berhari-hari di pejabat eksekutifnya, Datin berjaya memukau para peserta dengan hujah dan pandangan yang serba advance. Dari mulut merah menyalanya bersembur butir-butir kata yang mebayangkan dialah yang paling alim dengan segala firman dan hadis, segala falsafah dan pendapat. Datin Mazidah dijangka memberi teks ucapan pentingnya dalam simposium kali ini.

Perasaan bangga, hebat dan seronok terus membunga dalam diri Datin Mazidah, tokoh dinamik terkenal, contoh wanita yang progresif dan dinamik. Jangan biarkan dia keluar rumah,”arah Datin kepada orang gajinya. Teks ucapannya bertajuk ‘Peranan Wanita Dunia Ketiga: Cabaran dan Halangan’ itu akan berlangsung di Dewan Prima Hotel Continental petang nanti.

Cerpen Datin Oh Datin ini juga saya tulis lebih 20 tahun yang lalu. Nama dan isi ucapannya masih diulas di akhbar-akhbar tempatan pagi itu. Waktu itu Datin Mazidah akan jadi orang Barat pula dengan pakaian yang paling up-to-date. Dia masih mengekal ciri-ciri tradisional dalam hidupnya. “Selamat pagi Datin.” “Selamat sejahtera Datin.” Itulah muqadimah kata yang meluncur dari mulut kakitangannya sebaik sahaja Datin melangkah masuk ke pejabat. Datin Mazidah mengerut keningnya sambil meneliti kertas bertaip rapi yang telah diletakkan di atas mejanya.

Mak Mah dapat melihat jelas kegembiraan itu dari wajah Datin yang berumur awal lima puluhan. Cuma erti dan maknanya sahaja yang tak pernah difahaminya. Mak Mah wanita kolot, orang gaji yang dunianya di celah sempit dapur. Itulah sarung sesumpah untuk menyalut tubuh anggunnya demi menjelmakan berbagai watak. Wangi-wangian Christian Diornya mengaum hebat hingga Mak Mah di dapur pun tercium keharumannya. Entahlah, ketika di kampung dulu orang jadi geli-geleman bila disebut nama hotel. Jangankan lulusan SPM dan diploma, lelaki yang berijazah pun tak mampu menandingiku!

Mungkin belacan kegemaran Datuk Murad sahaja buatan anak tempatan.

Itu pun sebab tidak ada belacan Made in England, kalau tidak belum tentu dibelinya belacan tempatan. Berpakaianlah mengikut trend yang ada, asalkan sesuai dengan karier masing-masing. Ucapan berakhir dan tepukan tangan sekali lagi bergema.

Dia terbayang apa yang dilihatnya sewaktu ke banglo Datin ketika ada sesuatu majlis.

Kerusi mewah yang menghiasi ruang tamu banglo Datin diperbuat daripada kayu mahogany tempahan Kanada.

Kusyen empuk tempat Datin dan tetamunya melabuh punggung dari jenis yang terbaik diimport dari Denmark.

Fesyen-fesyen baju up-to-date Datin jangan dikatakan lagi…semuanya diimport dari Perancis.

Stopa Ali banyak membantu wanita ini meringankan beban sekiranya menghadapi kemorosotan dalam perniagaan busana muslimnya....

Comments are closed.