Melayu layan cipap tumblr Nama biodata porn matur nl

bibirku perlahan-lahan meninggalkan tetek dia dan bergerak turun terus kebawah sampai di lubang pusat, aku masukkan lidah aku dalam lubang pusat May yang agak dalam tu, tak best kat situ bibir aku terus turun beserta dengan tubuh aku, kini aku seperti sujud di celah kangkang may, aku bukakan paha May luas-luas, cipap may indah sekali, dengan bulunya yang tebal bewarna hitam, bibir cipapnya bewarna merah kehitaman, biji kelentitnya terjojol keluar kerana tak sunat, aku rapatkan bibirku ke cipap May dan keluarkan lidah aku sepanjang mungkin lalu lidah aku menyentuh bibir cipap May dan aku terus menjilat bahagian antara cipap dan pangkal paha May, terus ke bawah antara lubang cipap dan anusnya, May mendesah panjang, kemudian aku jilat disepanjang lurah cipap May, terangkat bontot May bila lidah aku sampai di kelentitnya, aku hentikan lidah aku disitu dan nyonyot biji May, sampai aku rasa May dah nak klimax, aku tahu bila aku rasakan tubuh May dah mengejang dan pahanya dengan kuat menyepit kepala aku sementara jarinya mencengkap kuat rambut aku, lalu aku hentikan jilatan aku.

melayu layan cipap tumblr-75

dengan senyum yang paling manis aku cakap ….bibir U……May buat-buat terkejut kot,sambil buat mimik muka berkerut, kedut-kedut sampai mata yang sepet tu macam tertutup, aku tak tunggu lama terus merapatkan bibir aku kat bibir May, may berbunyi…..emmmmpph, emmmpph, bukan tanda stim tapi tanda protes sambil cuba menolak tubuh aku, tapi aku semakin merapatkan tubuh May ke tubuh aku, sebelah tangan kat belakang tubuh May dan sebelah tangan aku pegang kepala May tak kasi bergerak.

Aku cium bibir May lembut, sambil lidah aku cuba untuk menyusup ke dalam mulutnya, tapi May tak buka mulut, aku mainkan lidah aku di bibirnya dan kemudian dapat masuk menyentuh giginya yang masih ditutup rapat, aku bermain lidahku dekat bibir bahagian dalam, lepas bawah atas, sesekali aku menyedut bibir bawahnya, akhirnya May menyerah, membukakan mulutnya, apalagi lidah aku meluru masuk bertautan dengan lidah nya dan bermain di segenap ruang mulutnya, nampaknya May dah mula membalas ciuman aku, lidahnya juga dah mula tak duduk diam, aku rasakan nafas may juga semakin laju, matanya terpejam rapat, tanganya dah memeluk aku dan menggosok belakang aku yang tidak berbaju, tangan aku juga mengosok di bahagian belakang May menjalar kebawah sampai di bahagian bontotnya, aku mengusap-usap dan meramas-ramas lembut di situ, kemudian tangan aku memasuki bawah tualanya yang singkat tu dan kini aku mengusap bontot May dan aku dapat merasakan batapa halusnya kulit may, betapa lembutnya bontot May, Batang aku dah tegang sangat dan terasa bersentuhan dibahagian perut May.

teteknya besar dan tegang menatang, pinggangnya ramping dan bontotnya bulat, padat, besar dan sedikit tonggek macam ziana zain, tubuhnya tinggi, sama tinggi dengan balak dia, selalunya dia pakai skirt pendek atau seluar pendek dengan tshirt saja, nampak pehanya yang putih tu yang buat kita orang tak tahaan.. Malam tu kami dah telah bersedia, ubat tidur tu aku hancurkan dan campurkan dengan pil khayal dan roche yang zul bawa, kami campurkan air sedikit dan dengan menggunakan jarum suntikan, kami suntikkan ubat tersebut ke dalam air kotak yang telah kami sediakan. kami baru rancang nak pergi minum tadi…nampaknya tak payahlah kita keluar steven… thanks ahh geng…Amoi tu tak minum pulak lagi, dia asyik baca soalan yang kami berikan… Setelah semua siap kami tutup lampu dan lock pintu dari dalam dan terus keluar, sambil masing-masing tersenyum puas, kami terus kemaskan barang dan balik kerumah masing-masing. Kami sampai di pusat hiburan tu lebih kurang pukul 10.30 malam lah. Kemudian May merapatkan semula kepalanya ke bahu aku, aku bisikkan lagi ….. kami terus minum-minum sampai pukul 12 tengah malam, dan kemudian keluar dari pusat hiburan tersebut.

Suatu malam tu, kami tengah study, tengok dia datang dengan balak dia, terus masuk dalam bilik persatuan, malam ni dia pakai seluar pendek putih dengan tshirt dan blazer kat atas, masa dia jalan tu kami tiga orang asyik tengok tundun dia yang nampak menonjol dari dalam seluar, uda dah tak tahan sambil membetulkan kedudukan adiknya, mungkin adiknya dah bangun agaknya. nama saya May dan ini teman saya Steven, dia memperkenalkan balak dia… sambil berjalan masuk dan duduk di salah satu kerusi yang ada disitu, kami pun masuk, uda duduk dikerusi yang bersetentang dengan amoi tu aku dan zul berdiri saja, sambil melihat amoi tu membaca soalan dan mula memegang pen dan kemudian mengeluarkan kertas…dia kemudian menjelaskan kepada kami berkaitan dengan soalan tu, aku asyik memerhatikan pangkal buah dadanya yang kelihatan sewaktu dia tunduk menulis.. Satu untuk amoi tu, dan satu lagi untuk balak dia, dengan lubang bekas suntikan yang kecil tak mungkin amoi tu menyangka yang minumannya telah dimasukkan ubat. steven hanya senyum dan mengucapkan thanks..terus masukkan straw dan menghisap air nya… Selang dua hari berikutnya aku terserempak dengan may di kampus, dia memanggilku dan berjalan kearahku, aku mula gabra, berdegup kencang jantung aku, takut kalau may tahu apa yang kami buat, aku berlagak selamba saja, …. Terus masuk dan order minuman, Uda dengan Chew order air mabuk aku order coke aje, tunjuk baik lah konon, Lina pun coke jugak, awek aku sama Lili dan Kathy order air apa tah, warnanya putih je, kita orang lepak-lepak aje sambil berbual dan minum-minum, lepas tu mula menari dah letih menari kita orang rehat sambil minum-minum. Sambil merapatkan bibirku ketelinga may dan kemudian mencium telinganya, May terasa geli agaknya dan merenggangkan tubuhnya dari tubuh ku dan …ni usop…I cakap jangan ambil kesempatan…. Di luar aku bertanya, …orang nak kemana selepas ni? Entah lah, tak ada rancanganlah, Chew mencadangkan…kata kita lepak rumah gua, parents gua pun tak ada so bolehlah kita sambung party kita….

Aku melepaskan ciuman, dan aku lihat May masih lagi memejam mata, bibir aku terus mencium pipinya, dan kemudian bergerak ke telinganya, aku mencium dan menjilat telinganya May semakin mengelinjang dan tanganya semakin kuat memeluk aku, tangan aku masih lagi mengusap bontot may sesekali meramas dan sesekali bergerak hingga ke bahagian paha sementara mulut aku masih lagi ditelinga, kemudian turun keleher May, aku mencium, menjilat dan sesekali menggigit kecil disitu, May dah mula mendesah macam radio yang tak betul siaran, ssssttt…..sssttttt…..dalam hati aku dah comfirm aku dapat May malam ni, kemudian mulut aku keatas kembali mencari bibirnya, bertemu saja bibir aku dan dia, May terus kiss aku dengan kuatnya, ganas lak tu…. Merasakan May yang begitu agresif tu, tangan aku sebelah kanan mula merayap keatas menghampiri teteknya, sampai disitu aku terus mengusap lembut teteknya dari luar tualanya, tapi tak best, rasa tuala, aku pun menerik simpul tuala may kat tengah antara dua teteknya dan menarik kebawah, aku kembali mengusap teteknya dan meramas lembut, teras enak sekali, aku mengentel niple May, may mula mendesah ….mmmmpphh….mmmmpphh….

tangan aku yang sebelah kiri merayap perlahan ke bahagian depan tubuh may, sampai di pahanya dan kemudian sampai ke bahagian bulunya, tarasa bulu cipapnya pendek dan lebat, tangan aku menuju ke alur cipapnya dan jari tengah aku bergerak kebawah menuruni lurah cipapnya dengan lembut, rasanya cipap May dah basah, aku mencari kelentitnya, tak susah sebab tak sunat, aku mengentil kelentitnya dengan jari aku, May melepaskan ciuman, dan mendongak keatas ………sssssttttt …….uuuuhhh….uuuhhh… Aku tarik May dan baringkanya di katil, kemudian aku lock pintu, terus aku buka pakaian aku, batang aku yang menegang tu terangguk-angguk bila aku berjalan menuju ke arah May yang terlentang atas tilam dengan matanya masih terpejam,perlahan-lahan aku naik menghampiri May dan mengucup bibirnya, May membalas kucupan aku dan tangannya terus merangkul leher aku, tangan aku sebelah menehan tubuh aku dan sebelah lagi mengusap tetek May, aku gentel putting tetek dia, May semakin teransang, aku lepaskan bibirnya dan bibir aku merayap di lehernnya dan kemudian kebawah lagi, kepangkal buah dada yang membusung tu, aku jilat teteknya, niplenya yang berwarna pink tu dah mengeras dan terjojol naik, aku jilat niplenya dengan hujung lidah aku, terangkat-angkat tubuh May menahan keenakkan, sambil aku terus menjilat, menyonyot dan sesekali menggigit lembut niplenya tangan aku merayap keselangkang dia, cipapnya yang basah tu aku usap-usap lembut dari atas kebawah meneruni alur cipapnya berulang-ulang, kemudian aku berhentikan jari tengah aku dekat bijinya, terus aku gentilkan bijinya, May mendesah kuat ……sssstttt……sssstttt…..Aku dengan member aku yang satu fakulti selalu ulangkaji pelajaran di ruang legar fakulti pada malam hari, kalau tempat ni penuh dengan student lain, kami akan beralih ke bilik toturial yang biasanya tidak digunakan pada malam hari. Zul menunjukkan isyarat tangan dengan ibu jari keatas menandakan semuanya berjalan seperti yang dirancangkan. Kemudian kami menuju kepada may, amoi ni tidur dengan menyandar di kerusi rotan, aku memanggil namanya tapi amoi ni senyap saja, melihatkan amoi ni terus senyap, kami alihkan nya ke atas meja panjang yang terdapat disitu, kami telentangkanya, aku mula memegang teteknya, tetek yang selama ini aku idamkan sudah berada ditapak tanganku, aku ramas puas-puas, teteknya pejal sekali, besar tak muat tangan aku nak pegang semuanya, aku cium bibirnya terasa hangat tapi tak ada respon pun, zul tengah meraba cipapnya, uda menarik baju may keatas dan aku menolong melucutnya, aku lihat may pakai bra warna putih, nampak branya seakan tak dapat menampung tetknya yang besar tu, aku tak sabar terus melucutkan branya, kini tersembullah dua gunung yang indah menatang, niplenya warna coklat cerah, aku meramas yang sebelah kanan dan uda disebelah kiri, kami meramasnya dengan sepuas-puasnya, Zul sudah melucutkan seluar pendek may, sambil meramas tetek may aku melihat keindahan body amoi sorang ni, zul menarik panties may yang berwarna cream kebawah dan nampak lah cipap may yang tembam dengan bulu yang nipis di trim rapi, konek ku dah tegang dah.. aku ambil body lotion yang terdapat disitu, entah siapa punya, aku sapukan di kepala kenek aku, kemudian aku letakkan kepala konek aku betul – betul di lubang cipap may, perlahan aku tekankan, perlahan juga konek aku masuk kedalam cipap may, terasa ada juga kemutan walaupun may tengah tidur, aku benamkan lagi konek aku, aku terasa tubuh may tersentak bila aku membenamkan keseluruhan konek aku ke dalam cipapnya sampai habis semua, aku mendiamkan diri, begitu juga dengan zul dan uda menegakkan diri dan saling berpandangan kemudian beralih kemuka may, takut kalau dia tersedar, tapi tak sedar pun, nampak may terus tak sedarkan diri, aku pun teruslah sorong tarik kembali, terasa hangatnya lubang cipap may dan tak lama kemudian aku merasakan yang air aku dah nak keluar, aku lajukan lagi dan akhirnya aku lepaskan maniku dalam vargina may, aku tarik keluar konek aku yang mula lemas dan mengecil tu, terlihat ada kesan mani yang meleleh keluar dari lubang cipap may bercampur darah, rupanya may ni masih virgin lagi. may tak nak tolong pun tak apa…tapi jangan menangis……May mula angkat mukanya, tangisnya mula reda dan may ceritakan pada aku yang steven telah meragut keperawanya tanpa may sedar, may yakin yang steven telah memberinya ubat tidur dan menidurinya, may juga jelaskan yang dia dah berjumpa doctor menegenai kesannya, tapi doktor tak boleh pastikan lagi yang may pregnant atau tak, aku bersaimpati dengan may dan aku memberi semangat pada may…….Biasanya kami mengulangkaji pelajaran hingga pukul 2 atau 3 pagi barulah pulang kerumah atau hostel masing-masing. sambil berlalu keluar aku tengok may ambil air kotaknya dan mula masukkan straw sementara steven tengah menghisap air kotaknya… zul mengusap-usap cipap may dan kemudian tunduk mencium disitu, emmmm baunya meransangkan, aku dah tak tahan melihat zul mengusap cipap may, aku cakap dengan zul….. Kemudian uda mengambil alih dengan memasukkan konek nya pula, konek uda lebih besar dari aku punya tapi rasanya panjangnya sama saja, tapi uda punya berurat timbul disekeliling koneknya, aku membantu uda dengan memegang kaki may, tak lama uda selesai kini giliran zul pula, konek zul sama besar dengan aku tapi lebih panjang hampir 7.5 inci. May, saya bersimpati dengan may, kalau lah may pregnant akibat dari perkara ni, saya sanggup menjadi ayah kepada bayi tu…….May jeling sambil tersenyum….namanya rahsia, mana boleh bagitahu…… mendengar aku cakap begitu, may terus menjauhkan diri…..jangan mengadalah Usop, nanti May ketuk dengan botol bedak ni,… tak kira hutang darah dibalas darah, hutang cubit dibalas cubit..ha….sambil berjalan mendekati May, May semakin berundur dengan ketawa galak…..jangan lah Usop, ampun lah….sambil berundur, aku semakin maju dengan mengayakan gaya samseng dengan tangan siap untuk mencubit.aku melutut dilantai dengan tangan aku menahan paha May agar tidak kebawah, aku tundukkan kepala aku dan aku masukkan lidah aku dalam lubang cipap May, May kembali mendesah, tapi tak lama lidah aku di lubang cipapnya kerana bukan tujuan aku disana, aku turunkan lidah aku memnjilat kawasan antara lubang cipapnya dengan anusnya, kemudian terus ke lubang anusnya, terasa pahit-pahi sedikit dan masin-masin sedikit mungkin sisa sabun mandi fikir aku, aku terus menjilat lubang anus may, May mendesah kuat sekali, uuugghhttt….uuhhhh….aaahhh. aku minta dulu, mana tahu nanti tak pasal dia salahkan aku, may hanya mengangguk kepala …..aem…aem…

Comments are closed.