Www cite emak lancap com

Sudah pasti kain uniform sekolah ku berlendir dengan air maninya.

Biasanya ianya akan di akhiri dengan pancutan deras ke peha ku yang gebu.

Paling kelakar, time aku termuntah-muntah tu, bapak tiri aku masih terus memancutkan air maninya ke kepala aku.“Hah! Aku kadang-kadang tu bengang jugak, mana tak nya, dalam sehari aku terpaksa 2, 3 kali tukar kain batik. Bila aku tukar seluar track, lagi dia tak boleh tahan. Kadang-kadang seharian aku biarkan air mani dia yang basah kat bontot aku tu. Lepas dah selalu kena bedal bapak tiri aku, aku semakin ketagih batang.

www cite emak lancap com-74www cite emak lancap com-32www cite emak lancap com-80

Kesesakan yang mengelilingi kami bersama tumpuan pelajar-pelajar hanya ke hadapan memerhatikan agar makanan mereka tidak habis membuatkan perlakuan kami tidak disedari. Dia geselkan batang dia turun naik celah bontot aku. Tangannya meraba dan meramas bontot ku yang dibaluti kain uniform sekolah biru muda. Seluar dalam ku yang lembut membantu memudahkan kepala batang abang Ayob tenggelam di belahan bontot ku sambil tangan ku terus melancapkannya. Petang tu aku pulang ke rumah dengan kain di bontot aku berlumuran dengan air mani abang Ayob yang pekat. Petangnya pulak, bapak tiri aku mintak aku hisap batang dia kat dapur. Batang dia yang keras gila tu pun terus henjut cipap aku. ” tanya ku ingin tahu.“Ha’ah, lepas mak kau menjanda, aku datang dalam hidup dia.

Dah lama aku geram kat kau tau tak…” kata bapak tiri ku sambil batangnya masih keluar masuk cipap aku yang berlendir tu.“Abahhh.. oohhh…” aku merengek kesedapan di sontot bapak tiri aku.“Aku geram betul dengan bontot kau Lina…. Seperti ada sesuatu yang nak memancut keluar dari batangnya. Kedua tangan abang Ayob juga nampaknya kemas memegang pinggul kanan dan kiriku, menarik bontotku agar rapat-serapatnya dengan batangnya yang mengganas dalam seluar sekolah hijaunya itu. Batang dia yang keras tu ditekan sampai terselit celah bontot aku. Bontot ku yang gebu dan melentik itu semakin ku tonggekkan. Aku capai batangnya dan aku terus melancapkannya laju. Kepala takuknya aku halakan betul-betul ke dalam celah bontot ku. Pancutan maninya terasa hangat menembusi kain uniform sekolah ku hingga ke lubang bontot ku. Aku teruskan melancap batang abang Ayob hinggalah batangnya lembik tak bermaya. Memang aku sengaja tak pakai seluar dalam, biar senang sikit dia nak buat kerja.

Aku pulak, memang tak pernah menolak lepas dah rasa sedapnya main batang lelaki yang tengah keras tuh! Ketagihan aku mempengaruhi hidup aku sampai ke sekolah.

Dengar je perkataan mengandung, aku terus jadi takut. Bapak tiri aku pun apa lagi, terus keluarkan batang dia dari cipap aku dan terus sumbat batang dia dalam mulut aku. Aku terpaksa menghisap batang bapak tiri aku yang berlendir dan berselaput dengan air cipap aku sendiri.“hisap Lina hisap… Muka kau yang cantik ni memang patut hisap batang aku… Jangan kau ingat kau boleh lepas walau pun dah muntah. Aku buat bodoh je pakai kain batik dan seluar track yang jelas ada kesan tompok air maninya. Aku memang tak pernah mintak main dengan bapak tiri aku, tapi dia sendiri yang datang.

Ini telah mendorong aku untuk menghisapnya tanpa disuruh. Aku gembira bukan kerana dapat duit, tapi sebab dapat main dengan cikgu yang aku idam-idamkan tu.

Pertama kali melakukannya, Abang Ayob terpancut-pancut dalam mulut ku walau pun tak sampai seminit aku hisap batangnya. bontot sayaaa…” aku merengek memintanya melepaskan air mani.“Dalam bontot ke Linaaaaa……..” erangan cikgu Khir makin kuat. Selepas hari yang bersejarah itu, aku secara rasminya menjadi perempuan simpanan cikgu Khir. Aku mengangguk faham dan membiarkan dia blah dari bilik aku. Tapi salah aku jugak, terlalu dambakan nafsu, akhirnya diri sendiri yang tergadai.Lebih-lebih lagi ketika ianya berdenyut-denyut kencang menuntahkan air mani dalam genggaman ku. Aku melentikkan tubuh ku dan menekan bontot ku ke belakang agar batangnya pancut lebih dalam. tak pernah aku rasakan lubang bontot aku dijolok sedalam itu. Lepas dah puas, kami pun pulang kerumah dan cikgu Khir menghulurkan duit Rm10 sebagai duit saguhati.Kusut masai tudung aku selepas di genggam tangannya yang keghairahan melepaskan air mani di dalam mulut ku yang enak menghisap batangnya. hommpp” aku masih menghisap batangnya, malah semakin kuat ku sedut dan semakin dalam ku benamkan.“Cruuuu TTTTTTT!!!!!! ” cikgu khir mengerang hingga terpejam matanya menikmati sedapnya memancutkan air mani dia dalam mulut anak muridnya ni. Dia makin tak tahan dengan godaan ku sambil hayunan batangnya yang menerobos bontot ku makin laju tak terkawal.“Cikguuu… Bilik PRS yang dijaganya itu menjadi tempat tetap kami buat projek.Lama kelamaan, Abang Ayob semakin pandai mengawal nafsunya. ” akhirnya tekak ku menerima pancutan air mani cikgu Khir yang deras dan panas.“Ahhhhhh.. Aku berhenti seketika menikmati batang keras cikgu Khir berdenyut memancutkan air maninya di dalam mulut. Layanan aku yang 1st class memuaskan nafsunya membuatkan dia selalu membelikan ku barangan-barangan yang tak mungkin ku miliki masa zaman sekolah macam gelang, rantai, seluar jeans, kebaya dan banyak lagi.Hampir selalu juga dia hendak terpancut di dalam, tapi nasib baik aku cepat-cepat tolak dia. Bapak tiri aku pulak, dah sedap dapat lubang bontot, lubang cipap aku macam dah dilupakan. Satu hari tu, macam biasalah, lepas dah puas mengongkek, dia mintak nak pancut dalam mulut. cikgu sayang saya…” aku menggodanya walau pun aku sebenarnya semakin berahi ketika itu.“Linaaa…. Batangnya yang gagah memancutkan benih itu aku gigit halus kepala tedungya di gigi geraham ku. Aku yang menonggeng di meja itu berasa enak diperlakukan sedemikian rupa. Maklumlah, bukan senang nak dapat jolok bontot tubuh pelajarnya yang ranum ni. Dia park kereta dia kat kebun sawit pastu kat tepi kereta dia suruh aku menonggeng. Pastu dia cium dan hisap tetek mak aku yang bulat membusung tu. Mesti dia tengah sedap merasakan batang indon tu berdenyut memerah air maninya yang panas memenuhi lubang cipapnya. Sedap gila nampaknya pancut dalam tubuh janda sundal tu.

Comments are closed.